Hebohnya Mengurus Paspor

Ga heboh-heboh banget sih, tapi cukup menyita waktu, tenaga dan bensin.. 😂

Per Januari 2018 ini mengurus paspor udah ga bisa langsung walk-in (setidaknya di daerah tempat saya tinggal yaitu di Pekanbaru) kita harus mendaftar online dulu, bisa lewat web ato lewat aplikasi, aplikasinya ketika itu hanya bisa di download di android, ga tau deh sekarang.. kemudian kita harus memilih hari, waktu (jamnya) dan dapat nomor antrian, print dan kita tinggal datang gampang kan..? Well it supposed to be easy.. kenyataannya.. hummm..

Sebelum bisa mendapatkan nomor antrian, kita harus mendaftar dulu di sini  tapi sayangnya kuota untuk pembuatan passport per hari nya ternyata dibatasin, jumlah kuota nya tergantung dari kebijakan masing-masing Kanim (Kantor Imigrasi). Ketika saya mendaftarkan appointment untuk pembuatan passport di Kanim Pekanbaru, saya tidak pernah mendapatkan slot, ketika kita tidak mendapatkan slot di Kanim yang dituju, kita bisa mendaftarkan appointment di Kanim lainnya, dimanapun yang kita mau. Pembuatan passport dapat dilakukan dimana saja. Karena susah slot itu, sayapun mendaftar di Kanim Siak yang artinya saya harus menyetir kurang lebih 3 jam dari Pekanbaru (bukan saya sih.. saya cuma mendampingi supir aja hehehe..)

Proses pembuatan passport ini cukup sebentar, lebih lama nyetirnya ke lokasi Kanim nya. Sudah kebayang saya harus balik lagi ke Kanim tersebut untuk mengambil passport yang udah jadi. Tapi ternyata…!! TIDAK PERLU SODARA SEBANGSA SE-TANAH AIR..! sekarang Kantor Imigrasi sudah bekerja sama dengan PT Pos Indonesia. Passport bisa langsung diantarkan ke rumah kita, hanya dengan membayar sekitar 25 ribu / passport (kalo ga salah ya).

Hanya butuh 5 hari kerja aja sampai passport jadi dan sampe ke rumah. Easy peasy..! EKTP jadi.. Passport jadi… next apa..?? bikin visa yuk…

Advertisements
Posted in Jalan-Jalan, Uncategorized | Leave a comment

Drama E-KTP

Drama E-KTP ini salah satu bagian dari Mega Drama sebelum Mega Holidei..

Berawal dari ajakan Pak Bos, entah karena iseng doang ato emang niat. Pak Bos ini mendadak ngajak jalan2 ke Yurop, dan saya pun dititah untuk ngurus printilannya, dari dokumen perjalanan, sampe itinerary.. Ga apa-apa sih berhubung saya pun seneng ngerjainnya, dimulailah rentetan drama yg antara bikin emosi, gemes ama bikin ketawa juga.

Dokumen pertama yang harus diurus adalah paspor, krn paspor yg dulu udah expired lama bgt, maka kita harus bikin baru lagi. Setelah tanya sana sini dan nyari informasi kemana-mana, baru saya tau kalo proses pembuatan paspor sekarang harus pake EKTP, “Ah gampang, saya udah punya kok” eits.. tunggu dulu, ternyata walopun kita udah punya NIK jangan mimpi kalo kita sudah terdaftar menjadi pemilik EKTP, karena untuk membuat paspor yang dipelukan adalah KARTU EKTP yang sebenernya ATAU Bukti Rekam data EKTP.. Karena saya udah terlanjur menganggap enteng, dan pede kalo masalah saya hanya belum punya kartu EKTP, maka mulailah saya mengurus surat keterangan Bukti Rekam Data di tempat KTP saya terdaftar. Karena saya tinggal di Pekanbaru dan alamat KTP saya ada di Jakarta Timur, maka bukti rekam data hanya bisa dikeluarkan di tempat KTP terdaftar. Setelah meminta tolong sama Mama Mertua saya, ternyata saya belum pernah melakukan rekam data EKTP.. Makjleb..! Trus gimana dong? Ya harus rekam data dulu, baru keluar surat keterangan rekam datanya.. dimana?? Menurut teorinya katanya bisa di disdukcapil tingkat provinsi tempat kita tinggal.. tapi kenyataannya ga bisa.. Entahlah kalo sebenernya bisa, hanya Allah dan pegawai Disdukcapil yang tau..

Karena sudah putus asa bolak balik disdukcapil di pekanbaru, akhirnya saya berangkat ke Jakarta untuk melakukan rekam data dan meminta surat keterangan kalo EKTP sedang dalam pengurusan. Komen dari petugas kecamatan yang mengurus rekam data? “Lha bu, kok jauh2 kesini buat rekam data doang? Kan bisa di disdukcapil sana” — Au ah Pak..! Situ aja yang ngomong..

Setelah perekaman data, maka sayapun mendapat Surat Keterangan kalo EKTP sedang dalam pengurusan (surat ini harus diminta yaaa, kalo ga diminta, ga akan dikasih, dan kita diminta untuk tetap menggunakan KTP yang lama sebagai kartu identitas selama belum dapat EKTP) . Walopun blanko EKTP tersedia, kita tetap harus menunggu maksimal 14 hari sampai EKTP diterbitkan karena harus dimasukkan ke data penduduk di pusat. Tapi untuk mengurus paspor Surat keterangan kalo KTP dalam kepengurusan aja udah cukup..

Yes..! Dan akhirnya drama EKTP pun kelar dan sayapun siap untuk bikin paspor. Urusan kelar..? Eits belum.. masih ada drama bikin paspor.. 😂😂 next post yaak..!

Posted in Jalan-Jalan | Tagged | Leave a comment

Cupcake yang Moist dan Super Duper Yummy..!

Mini Cupcakes With Yoghurt and Buttermilk

Sepertinya udah beribu-ribu tahun ini blog ga di update. Sebenernya hasrat menulis udah lama banget pengen direalisasikan, tapi selalu kepentok ama hasrat pengen masak, pengen baking, pengen merajut, pengen menjahit ato pengen lainnya (well.. sebenernya sih cuma karena males doang kayaknya)

Setelah menjadi full-time mommy and wife, sepertinya waktu untuk berkreatif-ria menjadi sangat terbatas. Sehari-hari semua waktu dan tenaga banyak terfokus ke Aga dan kegiatan rumah tangga lainnya. Walopun ada si Mba yang bantuin sehari-hari, tapi tetap merasa waktu buat berkreasi udah berkurang banyak. Waktu ngantor kan masih bisa curi-curi waktu ketika lagi boring abis ama kerjaan, ato waktu jam makan siang.

Anyhoo.. setelah mencoba beberapa resep cupcake / muffin yang beredar di dunia maya, akhirnya saya menemukan satu resep cupcake yang luar biasa enaknya, secara tekstur si cupcake ini lembut dan moist bgt, sesuai dengan yang saya mau. Untuk rasa, ga usah ditanya, enaknya tak terkira, si Suami senang dan Aga bahagia, sekali makan cupcake ini bisa langsung tiga.

Resep didapat dari blog nya “Dapur Mama Aisyah” bisa di intip-intip disini. Tapi dari resep tersebut, ada beberapa bahan yang tidak saya gunakan. Maklum, isi kulkas belum selengkap kulkas nya para baker yang handal itu. Suka sih explore di toko-toko kue tapi seperti biasa, suka ga ngerti juga fungsi dan kegunaannya, “Curcol beginner baker”.

Berikut resep nya ya;

Bahan :

1 telur ukuran besar
1 cup (200 gr) gula pasir
2/3 cup (160 ml) buttermilk *) –> Saya bikin sendiri
1/2 cup (120 ml) minyak canola atau minyak sayur –> saya pakai Minyak Tropical biasa
1/4 cup (60 ml) perasan lemon –> Saya pakai air jeruk nipis 20 ml
2 sdm parutan kulit lemon (ato lebih kalo suka) –> Saya tidak pakai
2 sdm munjung sour cream **) bisa juga pake Yoghurt plain –> Saya bikin sendiri
1 sdt ekstrak vanilla
1 3/4 cups + 2 sdm (260 gr dikurangi 2sdm) tepung terigu serbaguna
3/4 sdt baking soda
1/4 sdt garam

Cara Membuat :

1. Panaskan oven ke suhu 350 F (180 C). Alasi loyang muffin dengan 12 paper liner.
2. Campur 8 bahan pertama hingga rata.
3. Tambahkan tepung, baking soda dan garam. Kocok hingga asal rata. Jangan overmix
4. Tuangkan adonan ke paper cup hingga 3/4 full. Saya pakai loyang mini cupcake, biar sekali hap langsung ilang.
5. Oven ampai matang. Dinginkan 10 mnit di loyangnya sebelum dipindahkan.

Saya ga pernah bisa memprediksi waktu yang dibutuhkan untuk memanggang kue, karena tiap oven berbeda. Oven listrik pasti beda sama oven tangkring. Jadi cara yang paling gampang, jika kue sudah terlihat kuning keemasan, mengembang, kokoh dan padat, ambil tusuk gigi, tusukkan ke bagian tengah kue, kemudian cabut, jika tusuk gigi terlihat bersih dan tidak ada adonan yang menempel, maka kue artinya udah matang.

Membuat Buttermilk :

1 cup (240ml) buttermilk = 1 cup susu + 1 sdm air perasan lemon, diamkan 15 menit untuk mengental, siap dipakai

Membuat Sour Cream :

1 cup (240ml) sour cream = 1 cup heavy cream + 1 sdm air lemon, biarkan di suhu ruang selama 1 jam, aduk hingga mengental. Siap dipakai. Diamkan di kulkas setelahnya untuk hasil yang lebih creamy

Untuk buttercream hiasan, bisa pake whipped cream biasa. Kalo saya bikin sendiri.

Resep Buttercream :

250 gr mentega tawar atau mentega putih

250 gr margarine

sekitar 120 ml susu kental manis, atau sesuaikan dengan selera.

 

Cara membuat :

1. Mixer mentega tawar / mentega putih sampai fluffy
2. Masukkan margarin, mixer lagi sampai terlihat fluffy dan mengembang
3. Masukkan susu kental manis sambil terus di mixer.
4. Matikan mixer ketika cream sudah mengembang.

Gampang kan.. silahkan berkreasi.. hoopla..!!!

 

Posted in what's Cookin' | Tagged , , , | 2 Comments

Words..!

20130512-091817.jpg

Image | Posted on by | Leave a comment

For those who s…

For those who said “craving” is just an excuse.. We bring at least 3 or 4 kg in our belly for 24/7, nonstop, for at least 4 more months.. We can’t sleep, have short-breath and should have extra control on our bladder.. so give us a break..

Quote | Posted on by | Tagged | Leave a comment

Kasus Anak Pejabat

Here’s a thought.. bukan bermaksud untuk memihak kepada anak pejabat, tapi gue rasa masyarakat di Indonesia ini udah mulai harus berfikir tentang keselamatan berkendara. Bayangin aja, satu motor bisa dipake maksimal ber-lima dan minimal ber-tiga, kopaja ato metromini yang kapasitas maksimalnya 35 orang, pada kenyataannya bisa diisi dua kali lipat.

Begitu juga yang terjadi dengan kecelakaan antara Daihatsu Luxio sama BMW 5 kemarin. Yang punya omprengan pengen dapat duit banyak, bangku dimodifikasi, yang penumpang pengen naik omprengan karena ongkosnya akan lebih murah, kalo pengemudi Daihatsu Luxioo gak ngaku bahwa mobilnya udah dimodifikasi, gue gak sepenuhnya percaya, pasti dimodifikasi, kalo enggak dimodifikasi, pasti jumlah penumpang sedikit (walopun tingkat keselamatan terjamin) jumlah penumpang yang sedikit tersebut gak sebanding dengan biaya operasional yang harus dikeluarkan, seandainya untung pun pasti sedikit.

Gue inget waktu kuliah dulu suka ngeliat omprengan di perempatan Ciledug, kijang pick-up yang di-atapi dengan terpal, bangku panjang dipasang di kiri kanan, tentu saja udah dimodifikasi sedemikian rupa. Dilihat dari tingkat keamanannya, udah pasti gak aman, tapi toh orang-orang tetap nekat.

Balik lagi ke kasus si anak pejabat tadi. Ketika semua orang menghujat, kasus si anak pejabat dirasakan sangat diistimewakan, dengan tidak adanya penahanan. Kalo kata gue sih wajar-wajar saja. Malah sebenernya menurut gue, penyebab kecelakaan itu mengambil korban jiwa adalah karena si pemilik omprengan tadi, yang melakukan modifikasi interior nya. Kalo si pemilik omprengan itu mengutamakan keselamatan penumpangnya, dan tidak memodifikasi interior hanya untuk mendapatkan duit lebih, kemungkinan kecelakaan tersebut gak merenggut korban jiwa. Kesimpulan gue, si anak pejabat itu cuma apes, berada di tempat dan waktu yang salah, dan berurusan dengan orang yang salah pula.

Jadi, jangan menghakimi terlalu ekstrim, coba letakkan posisi kita di posisi si anak pejabat itu, pasti kita gak mau dihakimi seperti itu, karena dalam kondisi yang ideal, tabrakan seperti kejadian tersebut, kemungkinan besar gak akan merenggut korban jiwa. Seandainya pun memang si anak pejabat itu terasa diistimewakan, menurut gue ya wajar-wajar aja, toh Ayah-nya pejabat, semua orang tua pasti akan berusaha melindungi anaknya sampe semampu-mampunya. Dengan mendampingi anaknya menjalani sidang pengadilan, dan menyerahkan anaknya ke pihak yang berwajib, sikap tersebut patut di apresiasi.

Again.. that’s what I thought..

Posted in Thoughts, Uncategorized | Tagged , , , | Leave a comment

Perempuan Lebay

Seriously girls.. if you’re afraid of the sun, the tan and the beach.. don’t go to Bali.. or, if you wear your hottest bikini but still laying down under super big umbrella, then.. you shouldn’t go to Bali.

3 years living in Bali, I saw many perempuan lebay scream and shout each time the wave hit their feet. Or, use legging or jeans or long sleeve to the beach.. BUT.. use hot pants and bikini bra inside the mall..  seriously..??! what were you thinking..??

Posted in Gak Penting, Thoughts | Leave a comment