Guru TK Tugasnya Apa?

Setelah sekian lama ga menumpahkan uneg-uneg, akhirnya udah ga tahan lagi. Cerita tentang sekolah si Abang, yang bikin emosi, gemes, sakit hati dan mengkel. Sekolah yang katanya bagus ini, memang banjir prestasi, bayangkan untuk anak TK tahun ajaran ini, mungkin ada sekitar 20 piala yang dikumpulkan, sebagian besar hanya dalam satu semester..! keren..?? ntar dulu… kenapa?

  1. Anaknya cuma itu-itu aja
  2. Anak yang dilombakan, sebagian besar sudah “jadi”
  3. Anak-anak diforsir tiap sebentar, kelar lomba ini, langsung lomba itu, kelar tampil yang ini, harus siap siap tampil yang itu
  4. Terlalu banyak ikut lomba, sampe anak2 ga terpegang dalam pelajaran kelasnya, yayaya.. gw tau, TK ga seharusnya belajar, nanti gw jabarin..

Sebenernya tugas guru TK itu apa? kalo cuma jadi bagian administratif/fasilitator masalah perlombaan ini, ya maap maap ya.. orang tua juga bisa, yang dibutuhkan adalah bagaimana si anak bisa disiapkan untuk mengikuti berbagai macam kompetensi, kalo cuma mengasah bakat yang udah jadi.. ya balik lagi.. orang tua juga bisa.

Setiap anak, khususnya anak TK, seperti batu berlian yang belum diasah, yang belum dibentuk sedemikian rupa. Gw termasuk orang tua yang selalu menekankan dispilin dan keteraturan dalam hidup anak gw, dan gw beranggapan kalo kedisiplinan ini harus menjadi salah satu point pengajaran dari seorang guru, terutama guru TK.

Mau ikut bertanding, ya harus disiplin dalam berlatih, kalo misalnya si anak menunjukkan ketidakdisiplinan ya harus dibuat menjadi disiplin, bagaimana caranya? ya situ kan guru, cari tau dong.. jangan sekali disuruh latihan ato disiplin trus anaknya ga mau, langsung diganti ke anak lain, yang dilatih juga hanya anak yang berbakat aja, padahal anak lain mungkin berbakat tapi ga ter-eksplore sama gurunya, karena apa? karena guru udah menutup mata dan secara ga langsung melabeli si anak dengan label “anak itu ga bisa lomba” bukannya melatih si anak bagaimana menjadi BISA, bagaimana menjadi DISIPLIN dan mau BERLATIH.

Yang gw perhatiin, sekali si anak menjadi pemenang dalam suatu lomba, itu terus yang dimajuin lomba, melatih murid yang lain untuk ikut lomba yang sama itu urusan ke seratus mungkin. Yang penting sekolah dapat piala, jadi ini sekolah yang cuma berprestasi ato sekolah yang bisa mendorong SEMUA anaknya berprestasi. Setelah akhirnya kami komplain, yang sepertinya masuk telinga kiri dan keluar telinga kanan, para guru ini berpegangan bahwa tolak ukur seorang murid mengikuti lomba itu adalah BISA, MAMPU dan entah lah apa satu lagi.. lupa gw.. ya kalo dari 60-an anak, yang bisa dan mampu cuma ada 10 orang (kurang mungkin) brarti gurunya dong yang gagal..??? Giliran berpanas2-an, sumpek2-an, anak gw yang disuruh. Gimana gw ga kesel.

Awal-awal, gw masih memaklumi, mungkin anak gw yang belum siap dan belum mampu, gw lumayan getol ngikutin lomba, walopun belum jadi juara, tapi dia siap berkompetensi, ga ada acara nangis2-an walopun nungguin lomba yang biasanya molor sampe 1-2 jam, betah duduk tanpa embel2 dikasih mainan, ga juara pun dia sempet kecewa, tapi he can bounce back, berarti anak gw kan BISA dan MAMPU, hanya tinggal dipoles, dilatih dan diajarin. But again.. sepertinya semua guru-guru sekolahnya ga ada yang peduli, mungkin takut mengambil resiko kalo sekolah ga dapat PIALA..!

Mirisnya, anak-anak yang sering ikut lomba ini kayak jadi sapi perah, seakan tolak ukur pendidikan TK ini hanya seputar berapa banyak piala yang dikumpulkan, bukan seberapa banyak anak yang bisa berprestasi dan memiliki kesiapan mental menghadapi sekolah SD. Begitu selesai lomba A, maka dia langsung diikutkan lomba B, bahkan ada beberapa guru yang tega menolak anak yang ingin ikut lomba, bukannya memberikan support dan pelatihan yang maksimal. Padahal mungkin si anak yang selalu ikut lomba ini udah kecapean, udah bete, tapi ya namanya anak2 usia dini kayak gitu, mana bisa protes atau menyampaikan uneg2nya, lagi-lagi disini, saya bilang, kok ya guru TK bisa tega kayak gitu..???

Anak-anak TK memang sejatinya tidak boleh dikenalkan dengan calistung (baca, tulis, hitung) tapi setidaknya mereka memahami konsepnya. Bermain sambil belajar itu ga dilarang, ketika si Abang sudah setengah jalan menjalani TK B, gw sempet kaget, konsep berhitung dia ga ngerti, liat huruf pun masih salah-salah, jangankan itu, pegang pensil pun masih ga bener, ketika saya tanya, di sekolah ngapain aja, katanya main kejar2-an, malah pernah sampe jatuh dan beset mukanya, gurunya memang ngasih laporan sih, katanya “udah dibilangin, tapi ga mau denger” lah terus kalo ga mau denger dibiarin aja??? ini muridnya ketika itu cuma 10 orang loh.. Akhirnya si Abang gw les-in calistung, les piano, les ngaji.. and guess what…? dalam hitungan minggu, dia udah bisa baca, berhitung tambah2-an, mengaji, hafal ayat2 pendek, dan membaca not balok.. ini dalam hitungan minggu ya.. bukan bulan.

Jadi artinya apa?? anak gw yang ga bisa diatur ato gurunya yang males?

Sakit rasanya hati ini, karena pernah berprasangka yang engga-engga ke anak, ketika gw menyangka bahwa anak gw ga mampu berkompetensi, bahkan mikir, belum mampu melanjutkan sekolah ke SD. Ketika acara perpisahan sekolah, inget banget kata-kata dari salah seorang gurunya, ketika pengumuman 10 besar (yes, ini masih TK dan ada peringkat 10 besar) salah satu kata-katanya adalah “Anak yang berprestasi akademik dan non akademik” gw sampe pengen teriak.. Prestasi Akademik itu ga asal-asal-an, ada tolak ukurnya, ada ujiannya, bukan seenak perutnya dengan subjektif menilai anak itu berprestasi akademik, tanpa alasan dan tolak ukur yang jelas.. segitunya kah, sampe anak gw ga punya tempat di mata sekolah..??? Kalian yang lalai sebagai guru.. Kalian cuma menjadi guru yang berhasil dimata sebagian kecil anak..

Tau ga yang paling menyakitkan bagi kami-kami ini yang ga dilirik oleh para guru itu? ketika kami mempertanyakan kemampuan anak kami sendiri, gara-gara melihat cara kalian memperlakukan mereka.

So..! No More? masih ada si Adik yang sayangnya tetap bersekolah disana, I would fight for him as hard as I can..! Jadi inget satu hal, ketika mencari sekolah, jangan liat berapa banyak piala yang dikumpulkan sekolah, liatlah berapa banyak siswa yang ikut menyumbang piala-piala tersebut.

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s